Mekanisme Kontraksi Kerja Otot dan Cara Kerja Otot Lurik, Otot Jantung dan Otot Polos

Berikut ini adalah pembahasan tentang cara kerja otot, mekanisme cara kerja otot, cara kerja otot jantung, cara kerja otot lurik, cara kerja otot polos, mekanisme kontraksi otot, mekanisme kerja otot, mekanisme kerja jantung, mekanisme gerak otot.

Cara Kerja Otot

Otot-otot kita mampu bekerja karena adanya tenaga. Tenaga siap pakai adalah tenaga yang tersimpan dalam sel-sel otot atau biasa disebut ATP (Adenosin Tri Phosphat).

Sementara itu, tenaga yang tersimpan dan pemakaiannya tidak langsung atau harus diubah menjadi tenaga disebut glikogen.

a. Kerja otot polos

Cara kerja otot polos tidak dipengaruhi oleh kehendak kita. Otot ini bekerja tanpa kita sadari, misalnya otot-otot pada saluran pencernaan.

Makanan yang kita telan dapat berjalan masuk ke lambung karena adanya gerak otot-otot pada kerongkongan, sehingga makanan seolah-olah diremas-remas menuju ke lambung. Gerakan ini disebut gerak peristaltik. Gerakannya lembut tetapi teratur, sehingga tidak cepat lelah.

b. Kerja otot lurik

Di dalam otot lurik mengandung tenaga, akan tetapi jika tidak mendapatkan rangsangan dari saraf, otot tersebut tidak dapat bekerja. Faktor-faktor yang memengaruhi kerja otot adalah adanya rangsangan dari saraf dan adanya tenaga.

Otot lurik akan mengendor (relaksasi) dalam keadaan istirahat, sedangkan dalam keadaan bekerja (kontraksi) otot tersebut bersifat tegang, pendek, besar, dan keras. Hal ini terlihat pada bekerjanya otot rangka. Jika kita akan lari, saraf akan bekerja memerintahkan otot kaki untuk bergerak.

Bergeraknya otot-otot kaki menggunakan tenaga siap pakai yang disebut ATP. ATP ini makin lama makin habis. Apabila tenaga habis dan masih dipaksa untuk berlari, dapat mengakibatkan kita kehabisan tenaga atau bahkan dapat jatuh pingsan.

Bila otot lurik bekerja akan menghasilkan zat sisa yang disebut asam susu atau asam laktat. Asam susu ini bersifat racun. Setelah berolahraga, badan akan terasa capek karena banyak terdapat timbunan asam susu ini.

Asam susu ini secara pelan-pelan dibawa darah untuk dibuang melalui alat pengeluaran (ginjal). Otot-otot yang sering digerakkan atau dilatih akan mengalami pembesaran (hipertrofi), sebaliknya otot yang tidak sering digerakkan maka makin lama makin kisut (atrofi).

Otot sinergis adalah kerja dua otot yang samasama berkontraksi untuk menggerakkan tulang. Contohnya, otot-otot pronator yang terdapat pada lengan bawah.

Kedua otot ini bekerja sama dalam menggerakkan telapak tangan menengadah (supinasi) atau menelungkup (pronasi). Otot yang bekerja sama secara berlawanan disebut antagonis.
Gambar: (a) Kerja otot secara antagonis, (b) Kerja otot secara sinergis

Bisep adalah otot yang memiliki dua tendon yang melekat pada tulang, sedangkan trisep adalah otot yang mempunyai tiga tendon yang melekat pada tulang. Jika otot bisep berkontraksi, lengan bawah akan terangkat.

Untuk mengembalikan lengan bawah pada kedudukan semula, otot trisep berkontraksi. Jadi, kerja otot bisep merupakan otot fleksor (otot yang membengkokkan sendi) dan otot trisep merupakan otot ekstensor (otot yang meluruskan sendi) yang saling berlawanan.

c. Kerja otot jantung

Otot jantung kerjanya otonom (bekerja sendiri). Tanpa kita perintah, otot jantung akan memompa darah sehingga bilik berkontraksi. Pada saat menerima darah, bilik akan mengendor. Kerja otot jantung dipengaruhi oleh saraf yang terdapat pada jantung.

Subscribe to receive free email updates:

1 Response to "Mekanisme Kontraksi Kerja Otot dan Cara Kerja Otot Lurik, Otot Jantung dan Otot Polos"

  1. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete