Pengertian serta Fungsi Mineral dan Macam-macam Jenis Mineral Beserta Contohnya

Berikut ini adalah pembahasan tentang pengertian mineral, macam macam mineral, jenis jenis mineral, sumber mineral, contoh mineral, manfaat mineral, fungsi mineral.

Pengertian Mineral

Mineral adalah substansi anorganik yang dibutuhkan oleh tubuh dalam jumlah yang sedikit untuk berbagai fungsi tubuh.

Mineral sangat dibutuhkan oleh tubuh, agar fungsi organ tubuh tetap normal. Mineral berfungsi sebagai penyusun tubuh, mempercepat reaksi, dan menjaga proses fisiologi tubuh. Mineral banyak terdapat pada daging, sayuran, buah-buahan, susu, keju, dan lain-lain.

Macam-macam Jenis Mineral

Contoh-contoh mineral antara lain: Besi (Fe), Kalsium (Ca), Kalium (K), Natrium (Na), Yodium (I), Magnesium (Mg), Fosfor (P), dan Sulfur (S).

1) Besi (Fe)

Berguna untuk membentuk hemoglobin, berperan dalam respirasi sel, berperan dalam pengikatan oksigen oleh darah. 
Jika kekurangan zat besi (Fe) akan menyebabkan penyakit anemia, zat besi (Fe) banyak terdapat pada sayuran yang berwarna hijau, hati, daging, dan telur.

2) Kalsium (Ca)

Kalsium banyak terdapat pada susu, keju, kuning telur, mentega, udang, buah-buahan, sayur-sayuran seperti kubis, kacang-kacangan, bawang, dan lain-lain. Kalsium penggunaannya diatur oleh hormon yang dikeluarkan oleh kelenjar anak ginjal yaitu hormon parathormon.
Fungsi kalsium antara lain membantu proses pembentukan darah, membantu proses penggumpalan darah, membentuk matriks tulang dan gigi, bersama-sama fosfor, membantu menghantarkan rangsang saraf, dan membantu kontraksi otot.
Penggunaan kalsium bagi setiap orang berbeda-beda terutama bagi anak-anak, ibu hamil dan menyusui membutuhkan lebih banyak dibanding orang dewasa biasa. Laki-laki dan perempuan dewasa kurang lebih membutuhkan 0,8 kalsium gram per hari.

Jika kekurangan kalsium akan menimbulkan gangguan-gangguan seperti pertumbuhan tulang tidak normal (tulang menjadi lunak) disebut rakhitis, sering terjadi kejang pada otot (kram), darah sukar membeku, gigi keropos dan berwarna hitam dan lain-lain.

3) Yodium (I)

Yodium sangat penting guna menyusun hormon tiroksin yang dikeluarkan oleh kelenjar gondok.
Fungsi hormon tiroksin untuk mengatur metabolisme dalam tubuh. 
Bahan makanan yang mengandung yodium antara lain minyak ikan, ikan laut, garam beryodium, sayur-sayuran yang berwarna hijau. Kekurangan yodium pada bayi dapat menyebabkan pertumbuhannya terlambat dan kelenjar gondoknya membesar.
Gambar: Garam Beryodium

4) Magnesium (Mg)

Fungsi magnesium dalam tubuh antara lain sebagai bahan yang penting dalam pembentukan tulang, otot, dan sel darah merah; sebagai katalisator (mempercepat reaksi) dalam tubuh; dan membantu dalam pernapasan sel. 
Bahan makanan yang mengandung magnesium contohnya, daging, susu, dan jenis padi-padian. Jika kekurangan magnesium dapat mengakibatkan kerusakan pada pembuluh darah jantung, kerusakan ginjal, dan tidak dapat mengendalikan emosi.

5) Fosfor (P)

Bahan makanan yang mengandung fosfor misalnya ikan, jagung, dan kacang-kacangan.
Fungsi dari fosfor antara lain untuk proses metabolisme, membentuk matriks tulang, berperan dalam kontraksi otot, bahan pembentuk fosfatial, dan berperan dalam pewarisan sifat keturunan. 
Jika kekurangan fosfor dapat mengakibatkan proses metabolisme terganggu, pertumbuhan tulang terganggu (rakhitis), kerusakan gigi, timbul kejang-kejang pada otot, dan darah sukar membeku.

6) Sulfur (S)

Bahan makanan yang mengandung sulfur antara lain telur, susu, daging, keju, dan sayuran.
Fungsi sulfur adalah sebagai penyusun vitamin (tiamin, biotin, dan lain-lain), mengaktifkan enzim tertentu serta membantu menyimpan dan membebaskan tenaga. 
Jika kekurangan sulfur dapat mengakibatkan metabolisme tubuh terganggu, kekurangan salah satu vitamin, dan tubuh kurang bertenaga.

7) Kalium (K)

Bahan makanan yang banyak mengandung kalium misalnya buah-buahan dan sayuran.
Kegunaan kalium antara lain menjaga agar denyut jantung normal, mengatur pengeluaran insulin dari pankreas, membantu meneruskan rangsang saraf, dan membantu kontraksi otot.
Jika kekurangan kalium dapat mengakibatkan denyut jantung tidak normal dan otot tidak bertenaga.

8) Natrium (Na)

Sumber natrium adalah garam dapur yang berasal dari laut. Garam dapur merupakan persenyawaan antara natrium dan klorida menjadi NaCl.
Kegunaan natrium antara lain untuk menjaga keseimbangan cairan dalam tubuh, membantu agar sel-sel otot dan sel-sel saraf tetap peka, menjaga keseimbangan asam dan basa cairan tubuh. 
Jika kekurangan natrium pengaturan suhu tubuh akan terganggu, mudah lelah, dan mudah kejang otot.

Loading...