Sejarah Kerajaan Majapahit

Kerajaan Majapahit

Raja Kertanegara mempunyai menantu bernama Wijaya. Ia adalah putra Lembu Tal. Ketika terjadi serangan Jayakatwang, Raden Wijaya berhasil melarikan diri ke Madura bersama istri dan pengiringnya. Di Madura, ia diterima oleh Arya Wiraraja, salah seorang bupati bawahanmRaja Kertanegara.

Atas saran Wiraraja, Wijaya kemudian mengabdikan diri kepada Raja Jayakatwang. Ia diberi hutan untuk tempat tinggalnya. Hutan itu dibuka menjadi desa dengan bantuan orang Madura, rakyat Wiraraja. Desa itu kemudian diberi nama Majapahit. Pada 1293 datang tentara Mongol yang dikirim oleh Kubhilai Khan untuk menghukum Raja Jawa. Kedatangan tentara Mongol disambut baik oleh Wijaya. Ia mempunyai rencana menyerang Jayakatwang. Berkat bantuan tentara Cina, Jayakatwang dapat dikalahkan. 

Raja Pertama Kerajaan Majapahit

Wijaya kemudian menjadi raja di Kerajaan Majapahit. Wijaya menggunakan gelar Kertarajasa. Ia memerintah dengan bijaksana. Para pengikutnya yang berjasa membantunya menjadi raja diberi anugerah. Arya Wiraraja diberi daerah kekuasaan di Lumajang, Nambi dijadikan Patih Kerajaan Majapahit. Kehidupan rakyat sangat diperhatikan. Perdagangan dengan daerah luar Jawa dan para pedagang asing sangat maju. 

Kondisi Ekonomi Kerajaan Majapahit

Pelabuhan Tuban, Gresik, dan Sedayu sangat ramai dikunjungi para pedagang. Hasil utama Kerajaan Majapahit adalah beras. Selain itu, hukum dijalankan dengan adil. Siapa yang salah dihukum, dan semua tunduk kepada hukum tanpa pengecualian. Kertarajasa mempunyai putra bernama Jayanagara Ia putra permaisuri. Dari istri lainnya, 

Gayatri, Kertarajasa mempunyai putri bernama Tribuwanatunggadewi. Setelah meninggal, Kertarajasa dimakamkan di Candi Sumberjati, di selatan Blitar (Jawa Timur). Pengganti Kertarajasa adalah Jayanagara. Ia dikenal sebagai raja yang lemah.

Pada masa pemerintahannya banyak terjadi pemberontakan. Salah satu pemberontakan itu dipimpin oleh Ranggalawe, Adipati Dalam pemberontakan itu RangPemberontakan lain dipimpin oleh Kuti. Raja Jayanagara melarikan diri ke daerah Badendar.
patih gajah mada  kerajaan majapahit  gajah mada  foto gajah mada  sumpah palapa  isi sumpah palapa  makam gajah mada  mahapatih gajah mada  foto patih gajah mada  riwayat gajah mada  makam patih gajah mada  patih gajahmada  legenda gajah mada  gajamada  gajah mada majapahit  silsilah gajah mada  bagaimana gajah mada dapat menyatukan wilayah nusantara  silsilah majapahit  patung gajah mada  silsilah kerajaan majapahit  gajah madah  patih gajah mada majapahit  kesaktian gajah mada  biografi patih gajah mada  bagaimanakah gajah mada dapat menyatukan wilayah nusantara  legenda patih gajah mada  silsilah patih gajah mada  bunyi sumpah palapa
Gambar: Gajah Mada
Berkat pasukan Byangkara (pasukan pengawalraja) di bawah pimpinan Gajah Mada, Kuti dapat dibunuh, Jayanagara kembali memerintah Majapahit. 
Atas jasanya itu Gajah Mada diangkat menjadi patih di daerah Kahuripan. Jayanagara tidak mempunyai seorang putra pun. Ia digantikan oleh adiknya, yaitu putri Tribuwanatunggadewi. Pada masa Tribuwana juga terjadi beberapa kali pemberontakan.

Salah satunya pemberontakan yang dipimpin oleh Sadeng. Namun, berkat kecakapan Gajah
Mada, pemberontakan dapat dipadamkan.
Pada waktu pemerintahan Hayam Wuruk, Kerajaan Majapahit mencapai puncak kebesarannya. 
Berkat usaha Gajah Mada dan Adiyawarman, hampir seluruh Nusantara dapat ditaklukkan. Luas daerah kekuasaannya meliputi seluruh Kepulauan Indonesia sekarang ditambah dengan semenanjung Malaka dan Singapura. Untuk mengawasi seluruh daerah kekuasaannya, Kerajaan Majapahit membangun armada laut yang kuat.

Hubungan persahabatan dijalin dengan negara tetangga, seperti: Ceylon (Sri Lanka), Siam (Thailand), Birma (Myanmar), Campa, India, dan Cina. Untuk memajukan pertanian, dibangun bendungan-bendungan dan saluran irigasi. Keamanan kerajaan terjamin dengan baik. Hubungan dengan daerah pedalaman dilakukan melalui sungai-sungai.

Untuk memperlancar hubungan antardaerah dibangun jalan-jalan raya. Alat angkutnya berupa kereta kuda dan pedati. Perdagangan dengan negeri asing dilakukan melalui pelabuhan, antara lain: Tuban, Gresik, Sedayu, dan Madura.

Hayam Wuruk bergelar Rajasanagara. Ia mempunyai permaisuri yang bernama Pakuka Sori. Pada 1364 Gajah Mada meninggal. Hayam Wuruk sulit menentukan pengganti Gajah Mada. Oleh karena itu, jabatan yang dahulu dipegang oleh Gajah Mada dipegang oleh empat orang pejabat.galawe terbunuh.

Hayam Wuruk mempunyai seorang putri dari permaisurinya yang bernama Kusuma Wardhani. Ia kemudian menikah dengan Wikramawardhana. Dari selirnya, Hayam Wuruk mempunyai anak
yang bernama Bre Wirabhumi. Agar tidak terjadi perebutan tahta, Hayam Wuruk membagi Kerajaan Majapahit menjadi dua.

Bagian barat diberikan kepada Kusumawardhani, sedangkan bagian timur diberikan
kepada Wirabhumi. Tidak lama setelah Hayam Wuruk meninggal, terjadi perang
antara Kusumawardhani dan Wirabhumi.

Perang itu dikenal dengan sebutan Perang Paregreg (perang saudara). Dalam perang itu Wirabhumi
terbunuh. Wikramawardhani meninggal pada 1492, ia digantikan putrinya yang bernama Suhita. Ratu Suhita memerintah Kerajaan Majapahit sampai 1447.

Suhita tidak mempunyai putra. Ia digantikan oleh adik tirinya yang bernama Kertawijaya yang memerintah pada 1451. Raja selanjutnya adalah Kertabhumi yang memerintah sampai 1478, ia
dikalahkan oleh Ranawijaya. Ranawijaya merupakan Raja Majapahit yang terakhir. Ia memerintah sampai 1519. Kerajaan Majapahit lemah akibat sering terjadi perang saudara. Setelah Ranawijaya meninggal,

Runtuhnya Kerajaan Majapahit

Kerajaan Majapahit dipegang oleh Adipati Udara. Ia kemudian dikalahkan oleh Kerajaan Demak yang dipimpin oleh Adipati Unus. Kerajaan Demak saat itu sudah memeluk agama Islam. Dengan runtuhnya kerajaan Majapahit, tidak ada lagi kerajaan bercorak Hindu di Jawa
Loading...